PROFESIONAL KONSELING DAN PSIKOTERAPI


Pengantar
Konseling sebagai profesi dalam kenyataannya berkembang luas di Amerika, lebih daripada di negara-negara lain. Lingkungan hidup dengan corak kehidupan masyarakatnya, memungkinkan kegiatan konsleing mendapat tempat yang baik, ibarat benih yang tumbuh di lahan yang subur, bersemi dan tumbuh dengan subur sampai sekarang.


Kegiatan konseling pada hakikatnya banyak dilakukan di mana-mana, baik secara resmi sesuai dengan jabatannya dan Lembaga atau Badan yang menyelenggarakan, maupun secara tidak resmi bahkan seringkali secara tidak disadari. Seseorang yang dilandasi keinginan untuk membantu orang lain, sebenarnya telah melakukan sesuatu yang identik dengan melakukan atau memberikan konseling. Konseling diakui sebagai salah satu bantuan professional yang bisa diberikan dalam bidang Pekerjaan dan Kesejahteraan Sosial, (Social Work dan Social Welfare), Pendidikan, Psikologi Klinis – Konseling Psikiatri dan Kesehatan Masyarakat. Pengertian bantuan dapat menimbulkan berbagai intepretasi karena banyak ragam/ jenisnya; antara lain bantuan non professional (seperti bantuan sesaat, bantuan yang berdasar pada belas kasih atau kasih sayang, bantuan materi, bantuan tenaga, bantuan moril, bantuan nasihat), dan bantuan professional dengan teknik konseling. Bantuan professional akan diberikan oleh tenaga professional karena individu merasakan dan dalam kenyataannya memang membutuhkan bantuan dari orang lain, karena tidak mampu atau tidak berdaya mengatasinya sendiri. Dalam cakupan bantuan inilah konseling diberikan sebagai layanan bantuan yang bersifat profesional. Pengertian profesional mengacu pada adanya dasar latihan yang cukup untuk bisa melakukan kegiatan berulang-ulang dengan menetapkan metode dan teknik tertentu. Artinya menjadi kegiatan dan pekerjaan sehari-hari. Disamping konseling, teknik lain yang dapat dimanfaatkan dalam memberikan bantuan kepada individu adalah psikoterapi.
Fungsi dari bantuan melalui konseling dan psikoterapi memberikan tantangan yang besar, penghargaan dan kesempatan bagi mereka yang berminat pada pekerjaan membantu pengembangan manusia/ individu. Bantuan dapat diartikan sebagai usaha dalam menyediakan kondisi-kondisi/ keadaan dimana individu dapat memenuhi kebutuhan akan rasa aman, cinta dan rasa hormat, penerimaan diri, menentukan tindakan, dan pertumbuhan aktualisasi diri; bantuan juga dapat bermakna sebagai usaha menyediakan sumber dan keterampilan yang memungkinkan bagi individu untuk dapat “membantu” dirinya sendiri.
Para pemberi bantuan professional tidak hanya menghindari “menipu diri” mereka sendiri bahwa mereka menganggap dapat melakukan segala hal untuk semua orang, namun mereka juga mampu menyadari keterbatasan diri. Mereka dapat melihat kapan bantuan dapat diberikan dan kapan klien harus dapat memenuhi kebutuhannya sendiri akan rasa cinta, kekuatan, atau penghargaan. Reward/ penghargaan bagi konselor atas usaha yang telah dilakukannya dalam membantu klien adalah klien mampu menjadi dirinya sendiri, menyadari potensi-potensi yang belum tergali, dan pada fungsi level yang paling tinggi, klien mampu menjalani kehidupan efektifnya.
Psikologi Teraputik
Psikologi teraputik merupakan kegiatan penyembuhan. Termasuk semua kegiatan yang termasuk dalam fungsi pemberian bantuan.  Psikologi konseling tergabung dalam konseling tradisional, penilaian pendidikan, industri, kesehatan mental, dan rehabilitasi dengan memfokuskan pada pencapaian aktualisasi diri dan peningkatan keefektifan individu. Psikologi sekolah merupakan bagian dari penerapan psikologi di mana konseling dan psikoterapi digunakan secara luas. Dewasa ini psikiatri memberikan kontribusi/ sumbangan yang besar terhadap konsep dan teknik yang digunakan dalam proses pemberian bantuan. Lapangan pekerjaan sosial juga memberikan warisan kekayaan penyelidikan kasus dan keterampilan wawancara. Konseling pastoral dengan pemimpinnya/ pendeta berada dalam wilayah pemberian bantan tradisional yang banyak memberikan sumbangan teraputik dalam upaya pemurnian nilai dan pemilihan gaya hidup. Psikologi komunitas adalah salah satu bidang yang sedang mengalami peningkatan yang pada pelaksanaannya juga menerapkan metode konseling dan psikoterapi pada berbagai setting lembaga (institusi) seperti klinik, penjara, panti jompo, dan pusat rehabilitasi bagi pengguna narkoba
Hubungan psikologi teraputik dengan profesi bantuan lainnya, dapat digambarkan berikut ini:

Gambar 1: Hubungan antara Psikologi Teraputik dengan Profesi Bantuan

Gambar 1, menggambarkan kontibusi/ peranan psikologi terapeutik terhadap beberapa disiplin ilmu yang saling terkait satu dengan yang lainnya. Bahwa psikologi teraputik dapat diterapkan di berbagai setting kehidupan sehingga seringkali menimbulkan overlaps/ tumpang tindih. Dalam pelaksanaannya psikologi teraputik dapat melandasi psikologi sekolah, pekerjaan psikiatri, konseling sekolah, psikologi konseling (sekolah, lembaga, rumah sakit dan lembaga industri), klinis dan komunitas psikologis (praktek pribadi).
Lapangan konseling dan psikoterapi dalam kerangka kerja Psikologi terapi, digambarkan sebagai berikut:









 




Konseling                                                                      Psikoterapi           
Pendidikan                                                                     Bantuan/ sokongan
Bantuan/ Sokongan                                                                  Lebih Fokus
Situasional                                                                      Rekonstruktif
Pemecahan Masalah                                                                 Mendalam
Kesadaran yang Disadari                                                Analisis
Orang Normal                                                                          Masa Lalu
Kekinian                                                                         “Neurotik” 
Gambar 2: Bidang kerja Konseling dan Psikoterapi dalam kerangka kerja Psikologi Teraputik

Blos (1946) dan Pepinsky and Pepinsky (1954) mengemukakan bahwa konseling berhubungan secara relative dengan kasus/ masalah yang “tidak berat”, yaitu individu yang tidak mengalami permasalahan neurotik berat, namun yang menjadi fokus adalah individu yang menjadi korban/ akibat dari tekanan lingkungan. Thorne (1950), seorang ahli psikologi dan psikiatris, mendeskripsikan konseling sebagai sebuah tipe/ jenis dari psikoterapi yang sesuai untuk masalah-masalah individu normal. Robinson (1950) menyumbang sebuah konsep yang berguna untuk definisi konseling, ia menggambarkan konseling sebagai proses membantu orang normal untuk mencapai level tertinggi dalam ketrampilan penyesuaian diri. Dalam hal ini perubahan dimanifestasikan sebagai peningkatan kedewasaan, tidak tergantung pada orang lain, integrasi pribadi, dan tanggung jawab. Ungkapan peningkatan keefektifan manusia sering digunakan untuk menggambarkan tujuan konseling.
Sulit mendefinisikan konseling dalam suatu pengertian yang menyeluruh. Gustald (1957) menyususn suatu definisi dengan tiga kategori,yaitu: partisipan, umumnya memiliki dua peran professional dan dengan aturan professional yang spesifik, seperti guru, pemuka agama, atau ahli psikologi; tujuan, dalam kerangka peningkatan penyesuaian peranan yang lebih tinggi; dan pembelajaran, seperti peningkatan kecakapan kemampuan sosial. Psikoterapi lebih memfokuskan pada re-edukasi individual. Psikoterapi ditekankan pada intesitas dan perhatian untuk meringankan masalah yang sangat berat dalam kehidupan individu.  
Kecenderungan I: Akuntabilitas dan Kompetensi
Pada umumnya istilah akuntabilitas menunjukkan/ meliputi pada pemberi bantuan professional, kien, dan lembaga yang berkaitan dengan tanggng jawab dan produktivitas. Konselor mengakui kebutuhan dalam berusaha/ berjuang untuk meningkatkan kompetensi/ kemampuan, mengharapkan evaluasi hasil, dan keefektifan pembiayaan. Psikologi teraputik telah mengakar diberbagai disiplin ilmu, untuk itu diperlukan pelatihan dalam meningkatkan kompetensi para pemberi bantuan sehingga mereka tidak tampil dengan hanya kompetensi minimal namun sungguh-sungguh menguasai bidang keahliannya.     
1.     Psikologi Konseling
Psikologi konseling merupakan perpaduan yang saling berhubungan dari beberapa trend/ kecenderungan yang mendirikan/ membangun bimbingan, kesehatan mental, pekerjaan sosial, dan pengembangan psikoterapi. Para ahli konseling memiliki asumsi bahwa individu yang memiliki masalah memerlukan bantuan (konseling), titik utama/ fokus bukan pada masalahnya. Psikologi konseling merupakan perpaduan/ penggabungan antara bimbingan, kesehatan mental, psikometri, kerja sosial dan psikoterapi. Psikologi konseling mengaplikasikan pendekatan yang terbuka dan fleksibel untuk memberikan bantuan dalam settingyang bervariasi dengan penekanan/ fokus utama pada upaya peningkatan fungsi dan keterampilan pengambilan keputusan yang berkaitan dengan permasalahan sehari-hari. The 1964 Greyston Conference (1964), para ahli ilmu jiwa tertarik pada status konselor pendidikan dan mempersiapkan masa depan dari psikologi konseling tersebut.
2.     Psikologi Klinis
Klinikal psikologi berkembang dengan pesat sejak tahun 1912 sampai dengan tahun 1930  dengan memanfaatkan tes intelegensi. Psikologi klinik dan psikologi sosial biasanya dimulai dengan metode studi kasus, instrument penelitian, dan teknik wawancara psikoteraputik. Lembaga institusi untuk konseling dan terapi menentukan perbedaan antara konselor dan terapis. As Williamson (1947) memberikan pendapatnya bahwa konseling teraputik memberikan tempat yang normal/ natural dalam situasi pendidikan dimana sekolah diasumsikan dapat memberikan fungsi sosial untuk belajar dan pengembangan kepribadian. Psikologi klinik, bagaimanapun berdiri melalui rumah sakit, klinik pengembangan dan praktek pribadi.
3.     Psikiatrik Pekerjaan Sosial
Para pekerja sosial, pada umumnya harus menyelesaikan dua tahun program pendidikan, termasuk harus menyelesaikan satu tahun mengawasi lembaga yang bergerak dibidang sosial untuk dapat menjadi ahli dalam pekerjaan sosial. Para pekerja sosial dapat bekerja pada klinik psikologi, tim peduli kesehatan, atau bahkan dapat membuka praktek pribadi.
4.     Konseling di Sekolah
Dalam pelaksanaan konseling sekolah, jenjang layanan menjadi hal yang penting. Secara umum tingkatan pelayanan pada konseling sekolah dapat diidentifikasi dalam tiga perbedaan yang mendasar, yaitu pemberian latihan, kompetensi dan proses konseling. Fungsi dari level/ tingkatan layanan tidak membedakan status pemberi layanan. Pada level pertama dari konseling pendidikan, banyak didasarkan pada mengajar dan dapat melayani melalui perencanaan pengajaran yang akan diberikan pada siswa. Konselor pada tingkat ini banyak memberikan informasi dan saran pada siswa. Konselor ini sering disebut sebagai “penasihat”. Pada level kedua, konselor sekolah, memberikan pelayanan pada area perencanaan vokasional, informasi jabatan, dan masalah-masalah lain yang lebih berkaitan dengan emosional. Sementara pada level ke tiga adalah konselor (ahli psikologi konseling/ psikologi klinis) yang banyak memberikan layanan berkaitan dengan gangguan psikologis/ kejiwaan meskipun bekerja pada setting pendidikan.
5.     Perawatan Psikososial
Wilayah/ area pelayanan dari perawatan psikososial terfokus pada individu dengan penyakit termin/ kritis dan kematian, manajemen stress, perubahan/ perbaikan gaya hidup, konseling keluarga, dan bidang keahlian praktik konseling pribadi.  
6.     Konseling Pastoral
Layanan konseling pastoral banyak diberikan oleh gereja melalui pemuka agamanya/ pendeta kepada komunitasnya (anggota gereja tersebut) secara khusus. Fokus pelayanannya adalah pada permasalahan yang berkaitan dengan pernikahan, perceraian, masalah ditinggal pasangan/ menjanda/ menduda, penyalahgunaan obat-obatan terlarang, dan masalah keluarga lainnya.
7.     Konseling Keluarga dan Perkawinan
Pada umumnya konseling dan klinik-klinik psikologi bekerja pada pasangan dan secara spesifik pada keluarga, para konselor yang memberikan pelayanan pada keluarga dan perkawinan. Mereka (para konselor keluarga dan perkawinan) memiliki organisasi professional, menerbitkan jurnal, dan harus memiliki lisensi dari negara California. Pembahasan mengenai konseling keluarga dan perkawinan akan dibahas lebih mendalam pada bagian/ bab 12.
8.     Konseling Penempatan dan Rehabilitasi
Dengan tekanan dari warganegara dalam mengatasi permasalah keterbatasan (fisik & mental) dan mereka yang mempunyai hak-hak istimewa , konseling telah berfungsi menjadi pusat pelayanan bantuan. Konselor dengan spesifikasi rehabilitasi, memberikan pelayanan di kantor/ lembaga rehabilitasi, rumah sakit dan lembaga pribadi (praktek pibadi) untuk membantu individu dengan keterbatasan (cacat) fisik maupun psikologis. Para konselor memberikan bantuan untuk meningkatkan aspek mental, sosial, dan keterbatasan ekonomi klien.

Kecenderungan II: Profesinalisasi dan Deprofesionalisasi
Karakteristik dari profesi yang akan didiskusikan adalah sebagai berikut: 1) bermanfaat secara sosial; 2) memerlukan keahlian dan prosedur; 3) mempunyai jenjang dan standar pelatihan; 4) memiliki organisasi dan jurnal professional yang didedikasikan untuk kemajuan profesi dan fondasi/ landasan keilmuannya; 5) adanya perencanaan program penelitian; 6) sertifikasi dan lisensi; 7) memiliki kode etik; 8) hubungan kerja dengan profesi lain; 9) kebebasan profesi.
1.     Manfaat Pelayanan Sosial
\
Pertama, yang utama dan sangat penting dari manfaat konseling psikoteraputik bahwa layanan bantuan tersebut sangat dimanfaatkan untuk membantu individu dengan masalah (individu yang sedang mengalami permasalahan). Permintaan akan bantuan ahli telah dimulai semenjak pecah perang dunia II. Lembaga pernikahan, klinik kesehatan mental dan pusat rehabilitasi, seperti halnya sekolah dan pusat pendidikan konseling, tidak hanya memenuhi permintaan akan layanan namun juga klien telah merasa puas/ berhasil, karena layanan yang efektif dari bantuan yang telah mereka peroleh dalam menentukan tujuan dari mereka (klien). Fungsi sosial (kedua) lainnya dari layanan konseling teraputik adalah menemukan dan mengembangkan talenta/ potensi individu. Potensi ini dikembangkan pada semua bagian pada struktur sosial. Fungsi khusus dari konseling adalah menemukan potensi, menjawab kebutuhan dan kesempatan akan pendidikan. Manfaat ketiga dari konseling psikoteputik dan contoh lain dari konsep pengembangan potensi manusia adalah berkaitan dengan ketahanan sosial. Konseling sangat memperhatkan nilai social dan issue lingkungan yang sedang berkembang
2.     Keterampilan dan Prosedur
Profesional diasumsikan sebagai dimilikinya pengetahuan teoritis yang ekstensif dan dikuasainya keterampilan yang berdasar pada pengetahuan tersebut sehingga dapat diterapkan dalam praktik. Teknik dan prosedur dari konseling dan psikoterapi telah teruji valid. Bahwa dibutuhkan keterampilan dalam menjalankan prosedur pemberian layanan sehingga dapat menjawab kebutuhan klien akan layanan bantuan dalam upaya pemecahan permasalahannya.
3.     Jenjang dan Standar Pelatihan untuk Pelayanan Psikologis
Sebelum konselor terjun kelapangan untuk menjalankan tugasnya memberikan layanan bantuan, diperlukan jenjang dan standar tertentu yang harus ditempuhnya dalam lembaga pendidikan yang terkait. Pendidikan dasar bagi calon konselor/ pelayan psikologis, terkait dengan penguasaan materi psikologi umum, metode eksperimen, statistik, pengukuran, perkembangan manusia, psikolofi dan psikologi sosial, teori kepribadian, dan masalah-masalah perilaku. Dua organisasi yang mendedikasikan pada pemberian latihan bagi calon pemberi bantuan adalah The American Psycological Associationdan The American Personel and Guaidence Assosiation.   
4.     Organisasi Profesi dan Publikasi
Kriteri lainnya dari profesi agar tetap bertahan adalah publikasi dan dedikasi dalam ilmu dan praktik professional. Organisasi profesi merupakan wadah/ tempat para anggotanya untuk mengembangkan ilmu, keterampilan dan pengetahuan yang berkaitan dengan profesinya. Di Amerika Serikat, American Personel and Guidance adalah organisasi profesi yang dimaksudkan untuk memajukan/ mengembangkan pelayanan konseling, terutama pada institusi pendidikan dan rehabilitasi. Banyak jurnal telah diterbitkan untuk mengembangkan profesi konselor dan psikoterapis.
5.     Berorientasi pada Penelitian
Sebagai bagian dari ilmu psikologi yang termilang muda, penelitian menjadi bagian yang penting dalam menemukan prosedur baru, mengembangkan teknik, dan menjembatani kontradiksi dan keraguan teori. Pada program sarjana, diberi kesempatan seluas-luasnya untuk melakukan penelitian mengenai teknik atau apapun juga yang berkaitan denga aktivitas pemberian layanan.  Penelitian-penelitian yang terus dikembangkan akan menghasilkan keanekaragaman, konsep, teknik yang niscayanya membawa pengembangan bagi profesi konseling.
6.     Sertifikasi dan Lisensi
Profesi menetapkan syarat pendaftaran dan proses sertifikasi sehingga hanya mereka yang memiliki lisensi bisa dianggap bisa dipercaya. Sertifikasi adalah sebuah dokumen yang membuktikan prestasi yang diakui oleh publik. Sementara itu lisensi adalah izin untuk melakukan praktik, sebagai contoh sertifikasi dan lisensi untuk melakukan praktik psikologi hanya boleh dilakukan oleh psikolog. Di Amerika Serikat, American Broad of Profesional Psychology mengeluarkan pendidikan diploma untuk empat bidang yaitu: klinik, industry, konseling, dan psikologi sekolah. Di Amerika Serikat lisensi untuk dapat membuka praktik dikeluarkan oleh pemerintah.
7.     Kode Etik
Organisasi profesi memiliki kode etik bagi para anggotanya dan prosedur pendisiplinan bagi mereka yang melanggar aturan. Dalam perkembangannya kode etik terus dikembangkan dengan berbagai penyesuaian sehingga tetap mampu menjawab perkembanga zaman.
8.     Hubungan Kerja dengan Profesi Lainnya
Profesi psikologi memiliki keterbukaan untuk berkolaborasi/ bekerjasama dengan disiplin ilmu dari profesi lainnya dalam rangka mencapai yang terbaik bagi klien. Bahwa profesi psikologi juga membutuhkan aplikasi dari konsep yang dimiliki profesi lain dan sebaliknya bahwa konsep psikologi dapat berperan dalam bidang profesi lainnya.
9.     Kebebasan Profesional
Profesi konseling dan psikoterapi selalu berupaya memenuhi prinsip professional, seperti kebebasan menerima tanggung jawab dan melakukan cara-cara yang bijak. Kebebasan profesi berkaitan dengan kesediaan profesi untuk menampilkan kebutuhan layanan dan seluruh kompetensi yang dimiliki.
Kecenderungan III: Faktor-faktor Kepribadian dan Latihan Keterampilan
Dalam beberapa dekade/ masa, literature konsleing terfokus pada pribadi dari konsleor sebagai variable utama proses perubahan. Namun pada beberapa waktu terakhir, lebih ditekankan pada perubahan tingkah laku dan keterampilan umum dalam memberikan bantuan. Penelitian dewasa ini dan usaha praktik tampaknya mampu menemukan paduan yang tepat dari dua pendekatan dalam sikap dan keterampilan konselor dalam memberiak layanan bantuan.  Paradigma tersebut dapat dijelaskan melalui tabel berikut ini:

Faktor Kepribadian Konselor
+
Keterampilan Konseling
=
Kondisi yg Dihasilkan
Hasil yg Diharapkan
Sifat

Untuk memahami

Kepercayaan
Untuk klien
Sikap

Untuk menolong

Keterbukaan
Untuk konselor
Nilai

Untuk melakukan

Kejujuran
Untuk lembaga





Untuk masyarakat

Kecenderungan IV: Ilmu Perilaku dan Metode Penelitian
Informasi yang berasal dari bidang antropologi, teknologi komputer, psikologi perkembangan, gerontology, ekomoni, rehabilitasi/ pemulihan, dan sosiologi dapat dimanfaatkan oleh konselor dan terapis dalam memberikan layanan bantuan bagi individu yang sedang mengalami permasalahan. Sebagai contoh, banyak sumber yang berasal dari Biro Statistik, menyediakan materi/ konsep yang dapat dimanfaatkan oleh konselor sebagai informasi untuk diberikan kepada klien yang sedang mengalami permasalahan berkaitan dengan perencanaan karir klien. Studi perbadingan budaya mengenai perilaku seksual, metode pola asuh anak, dan faktor-faktor penentu kepribadian. Konteks budaya dalam konseling memberikan penekanan (Wrenn, 1958), sementara itu perkembangan lebih awal dari konseling professional dan melepaskan konseling dari tekanan dikembangkan oleh Ivey and Simek-Downing, oleh karena itu konselor akan semakin efektif ketika berhadapan dengan klien yang berbeda dari budaya yang dimiliki oleh konselor
Kecenderungan V: Terapi Kelompok dan Pengembangan Potensi Individu
Upaya membangkitkan potensi manusia termasuk berbagai aspek perkembangan manusia memiliki hubungan dengan konseling dan terapi. Membangkitkan potensi ini termasuk berbagai metode kesadaran sensori untuk membuat suatu kesadaran lahiriah/ badan. Corey (1981), mengemukakan bahwa pusat dari pergerakan ini dimulai melalui metode dengan setting kelompok kecil yang diaplikasikan pada bermacam-macam pengembangan manajerial, perawatan obat, dan terapi keluarga.  Latihan keterampilan untuk kebutuhan khusus seperti latihan keluguan, latihan seksual, kepemimpinan, pengasuhan dan manajemen konflik merupakan bagian dari pelatihan ini. Seringkali kelompok berfungsi sebagai agen pengubah tingkah laku sebelum dilakukannya layanan bantuan. Di lain waktu kelompok berfungsi sebagai pemberi/ sumber pengalaman bagi klien ketika melakukan pembahasan dalam proses konseling. Dalam beberapa kasus, kecenderungan ketertarikan pada konseling individual untuk mengetahui perkembangan kelompok, sejak dimulainya kelompok tersebut dalam melatih keterampilan dan waktu sampai anggota kelompok menjadi merasa sangat dekat satu sama lain kemudian konselor merubah fasilitator keluarga, komunitas dan kelompok kerja.
Kecenderungan VI: Menyatukan Kerangka Teori
Kesadaran konselor terhadap tanggung jawab sosial dan kesejahteraan klien, memaksa konselor untuk menjaga keseimbangan yang sehat antara skeptisisme (keraguan) dan kepercayaan pada metode yang digunakannya. Konseling telah dan terus dikembangkan sebagai sebuah peran yang sangat berharga bagi para konselor. Sebagai seorang konsultan, konselor diharapkan mampu menyediakan informasi secara spesifik dan mampu menjembatani perubahan klien melalui metode tidak langsung, serta bertanggung jawab untuk mengubah klien. Peran konsultan cukup besar dalam memberikan layanan dengan kelompok keluarga dan organisasi yang peduli dengan kerjasama, komunikasi, dan manajemen konflik. Hal yang membesarkan hati bahwa konselor bergerak kearah penyatuan dalam berbagai pandangan teoritis konseling, dengan tetap secara luas melakukan berbagai macam praktik konseling.
Kecenderungan VII: Tujuan, Nilai-nilai, dan Membantu Diri Sendiri
Hal lain yang nampak dalan diskusi mengenai konseling teraputik adalah pengembangan tujuan dan maksud dari konseling itu sendiri. Perubahan ditekankan pada solusi bagaimana klien mampu membuat keputusan yang berkaitan dengan kehidupannya, seperti pemilihan karir, melepaskan diri dari kecemasan, dan kemampuan untuk memperjelas tujuan-tujuan hidup jangka panjang. Sebagai contoh, konselor memberikan dukungan kepada klien dengan melatihkan kemampuan self direktif sehingga klien mampu menghadapi masalahnya, dan akan menjadi bekal dalam kemungkinan mengentaskan masalah yang akan muncul dikemudian hari.
DAFTAR PUSTAKA

Brammer, L.M., & Shostrom, E., TherapeuticPsychology Fundamentals of Counseling and Paychoterapy. New Jersey: Prentice-Hall, 1982.
Gunarsa, S., Konseling dan Psikoterapi, Jakarta: PT BPK Gunung Mulia, 2000.

Untuk Navigasi Lengkap Silahkan Kunjungi Peta Situs



Baca Juga:

Langganan Via Email
Copyright © | by: Me