AQSAM QUR'AN


A.    Pendahuluan

Al-Qur’an merupakan kumpulan dari firman-firman Allah yang berperan sebagai pembeda antara yang haq dan yang batil, penjelas bagi segala sesuatu, dan lain sebagainya. Kesemuanya ini menunjukkan bahwa al-Qur’an mempunyai cakupan yang sangat luas, baik dalam kehidupan dunia maupun dalam kehidupan akhirat.
Berbagai macam masalah yang dibicarakan al-Qur’an, di antaranya adalah tentang sumpah (qasam) Allah Swt. Seseorang boleh saja merasa heran, mengapa Alla
h banyak bersumpah dalam al-Qur’an, baik bersumpah dengan diriNya sendiri ataupun dengan makhluk-makhlukNya. Keheranan tersebut muncul karena mereka tidak mempelajari idiom al-Qur’an. Oleh karena itu, pertanyaan-pertanyaan yang muncul adalah: Apakah yang dimaksud dengan sumpah Allah dan apa unsure-unsur yang membentuknya? Ayat-ayat mana yang termasuk sumpah Allah dan kenapa Allah bersumpah?Tentang apa Allah bersumpah?, dan lain sebagainya.[1]
Dalam mencari bentuk-bentuk kata yang berarti sumpah, berpedoman pada al-Qur’an dan terjemahnya. Sebagai pegangan awal, kata yang berkaitan dengan Uqsimu ditemukan 24 kali, halaf  12 kali, yamin 24 kali. Perlu diperhatikan juga sumpah yang berasal dari huruf. Menurut Ibnu Khalawaih huruf sumpah ada empat macam, yaitu: waw, ba’, ta, dan hamzah. Tetapi yang ditemukan dalam al-Qur’an kata yang berarti sumpah hanya tiga huruf yang pertama, karena huruf hamzah diterjemahkan dengan “apakah” sebagai huruf istifham. Secara umum sumpah yang dimaksud dapat berupa sumpah Allah, manusia, dan setan, yang kesemuanya terdapat dalam al-Qur’an.[2]

B.     Pengertian
Kata Qasamadalah bentuk mufrad dari kata Aqsam. Qasam secara etimologi (bahasa) adalah الحلف و اليمين yang berarti sumpah. Bentuk asli dari qasam adalah dengan menggunakan kata kerja أقسم  atau أخلف yang dimuta’adikan kepada muqsam bih dengan huruf ba’, setelah itu baru disebutkan muqsam ‘alaih, atau disebut juga dengan jawab qasam.[3]
Secara terminology (istilah), Ibnul Qayyim menefenisikan qasam dengan “Suatu kalimat yang memberikan penegasan (taukid) terhadap berita atau tuntunan yang disampaikan”.[4]
Sedangkan menurut Manna’ al-Qatthan, qasam adalah:
ربط النفس بالإمتناع عن شيءأو الإقدام عليه بمعني معظم عند الحالف حقيقة أو إعتقادا"
“Sebagai pengikat jiwa (hati) agar melakukan atau tidak melakukan sesuatu yang dianggap besar atau agung oleh yang bersumpah, baik secara hakiki maupun I’tiqadi”.[5]
Secara umum dapat dikatakan bahwa sumpah atau qasam adalah segala sesuatu yang dikemukakan untuk menguatkan berita dengan menggunakan unsur-unsur sumpah. Jadi, yang dimaksud dengan sumpah Allah adalah sesuatu yang digunakan Allah untuk menguatkan berita dari Allah melalui firmanNya dengan menggunakan unsure-unsur sumpah.[6]
C.     Sebab Sumpah (Qasam) dalam al-Qur’an
Sabab Qasam artinya sebab sumpah, yaitu latar belakang terjadinya sumpah. Allah bersumpah dengan sesuatu, dikarenakan sebagian manusia mengingkarinya atau mereka menganggap remeh. Anggapan demikian lahir dari ketidaktahuan mereka tentang faedahnya, atau lupa dan buta dari hikmah Allah Swt. Atau mungkin juga, pendapat seseorang terbalik dengan yang sebenarnya, lalu ia berakidah tidak sesuai dengan yang ditetapkan Allah. Kenyataan yang demikian menjadi sebab bagi Allah untuk bersumpah.[7]
Memperhatikan keterangan di atas, tampak bahwa terjadinya sumpah antara lain karena adanya penolakan terhadap sesuatu yang dikemukakan, yaitu al-Qur’an. Ternyata al-Qur’an memang menjelaskan tentang situasi umat zaman dahulu sehingga perlu adanya penekanan untuk meyakinkan orang yang menerima informasi. Selanjutnya, terjadinya sumpah dalam al-Qur’an terdapat tujuan yang melebihi dari apa yang dijelaskan di atas, yaitu untuk dipikirkan dan diteliti. Hal ini akan membawa mereka kepada keyakinan yang kuat.[8]
D.    Macam-macam Sumpah (Qasam) dalam al-Qur’an
Sumpah dalam al-Qur’an terbagi dua macam:[9]
a.      Zhahir, yaitu qasam yang di dalamnya disebutkan fi’il qasam dan muqsam bih nya, atau qasam yang tidak disebutkan fi’il qasamnya, tapi diganti dengan huruf ba’, waw, ta.
b.      Mudhmar, yaitu sumpah yang di dalamnya tidak dijelaskan fi’il qasam dan tidak pula muqsam bih, tapi ia ditunjukkan oleh lam taukid yang masuk pada jawab qasam. Seperti yang terdapat dalam surat Ali Imran ayat 186: لتبلون في أموالكم و أنفسكم) ( yang berarti والله لتبلون .
E.     Unsur-unsur Sumpah (qasam) dalam al-Qur’an
Lahirnya suatu sumpah harus didukung oleh unsur-unsur tertentu, yaitu hal-hal yang dengannya terbentuk sumpah Allah. Tanpa adanya unsur-unsur dimaksud, maka tidak dapat dikatakan sebagai sumpah (Allah). Sedikitnya terdapat tiga unsure yang harus dipenuhi jika dikehendaki suatu ucapan menjadi sebuah sumpah, yaitu: muqsam bih, muqsam ‘alaih, adat qasam. Termasuk dalam unsure-unsur sumpah, muqsim,[10] Di antara ayat yang memuat ketiga komponen qasam ini adalah firman Allah Swt dalam surat an-Nahl ayat 38:
Artinya: mereka bersumpah dengan nama Allah dengan sumpahnya yang sungguh-sungguh: "Allah tidak akan akan membangkitkan orang yang mati". (tidak demikian), bahkan (pasti Allah akan membangkitnya), sebagai suatu janji yang benar dari Allah, akan tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui,
a.      Muqsim
Muqsimatau qasim atau halif maknanya sama, yaitu yang bersumpah. Dalam al-Qur’an ditemukan bahwa yang bersumpah tidak hanya Allah, tapi juga manusia dan setan. Meskipun demikian, sumpah-sumpah yang diucapkan selain Allah dalam al-Qur’an adalah firman Allah. Dalam kaitan dengan manusia sebagai yang bersumpah, antara lain adalah firman Allah dalam Surat An-Nisa’ ayat 62. Sedangkan dalam kaitannya dengan setan sebagai yang bersumpah, ditemukan hanya satu kali dalam al-Qur’an, yaitu dalam Surat al-A’raf ayat 21.[11]
b.      Muqsam bih
Muqsam bih atau mahluf bih maksudnya adalah lafaz yang digunakan setelah adat qasam yang dijadikan sandaran dalam bersumpah.[12]Misalnya Allah bersumpah dengan Allah sendiri dan dengan sebagian makhlukNya(tanda kebesaranNya).[13] Allah Swt bisa saja bersumpah dengan apa yang dikehendakiNya, sedangkan manusia dilarang bersumpah kecuali dengan zat atau sifat Allah Swt.[14]Hal ini sesuai dengan Sabda Rasul Saw. “Sesungguhnya Allah melarang kamu bersumpah dengan nama ayahmu, siapa saja yang bersumpah harus dengan nama Allah atau diam (tidak bersumpah).(HR. al-Darimi).
Hal itu menyebabkan muqsam bih dalam al-Qur’an yang lahir dari sumpah Allah sangat beragam, sedangkan yang lahir dari sumpah manusia tidak beragam.
Terdapatnya berbagai muqsam bih yang lahir dari sumpah Allah melahirkan pertanyaan tentang kenapa Allah bersumpah dengan sebagian kecil dari makhlukNya, padahal Allah Maha Kuasa. Jawabannya, ini bukan karena hal itu lebih mulia dari diriNya, melainkan hanya menunjukkan betapa pentingnya hal itu untuk diperhatikan, tetapi bukan untuk dijadikan Tuhan.[15]
Allah bersumpah dengan diriNya sendiri dalam al-Qur’an di tujuh tempat: at-Taghabun ayat 7, Saba’ ayat 3, Yunus ayat 53, Maryam ayat 68, al-Hijr ayat 92, an-Nisa’ 65 dan al-Ma’arij 40.[16]
      Contoh sumpah Allah dengan makhlukNya dalam al-Qur’an:[17]
 “Demi malam apabila menutupi (cahaya siang) dan demi siang apabila terang benderang dan penciptaan laki-laki dan perempuan”(Q.S al-Lail 1-3)
 “Demi matahari dan cahayanya di pagi hari, dan demi bulan apabila mengiringinya, dan demi siang apabila menampakkannya”(Q.S as-Syams 1-3)
 “Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun dan demi bukit Sinai”(Q.S at-Tin 1-2)
 “Demi fajar, dan malam yang sepuluh dan yang genap dan yang ganjil, dan malam bila berlalu”(Q.S al-Fajr 1-4)


c.       Muqsam ‘alaih

Muqsam ‘alaih disebut juga dengan jawab qasam. Telah dijelaskan bahwa tujuan qasam adalah untuk menguatkan dan mewujudkan muqsam ‘alaih, yaitu pernyataan karenanya sumpah diucapkan.Jawab qasam tersebut haruslah berupa hal-hal yang layak untuk dimunculkan suatu qasam terhadapnya. Misalnya hal-hal gaib untuk menetapkan keberadaannya, atau untuk lebih menjelaskan ke-Maha Kuasaan Allah dan keterbatasan rasio manusia yang diberikan Allah.[18]
Di dalam al-Qur’an secara garis besar Allah bersumpah dengan hal-hal sebagai berikut:[19]
1.      Pokok-pokok keimanan dan ketauhidan. Ini terdapat dalam Surat ash-Shaffat ayat 1-4:
 “Demi (rombongan) yang ber shaf-shaf dengan sebenar-benarnya, dan demi (rombongan) yang melarang dengan sebenar-benarnya (dari perbuatan-perbuatan maksiat), dan demi (rombongan) yang membacakan pelajaran, Sesungguhnya Tuhanmu benar-benar Esa”

Yang menjadi muqsam ‘alaih dalam ayat ini adalah “Sesungguhnya Tuahnmu benar-benar Esa”, jawab qasam terletak sesudah fi’fil qasam dan muqsam bih.
2.      Penegasan bahwa Rasulullah benar-benar utusan Allah, terdapat dalam Surat Yaasin ayat 1-3:
 “Yaa siin demi Al Quran yang penuh hikmah, Sesungguhnya kamu salah seorang dari rasul-rasul”

3.      Penegasan bahwa al-Qur’an benar-benar mulia, terdapat dalam Surat al-Waqi’ah ayat 75-76:
 “Maka aku bersumpah dengan masa turunnya bagian-bagian Al-Quran. Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar kalau kamu mengetahui.”
4.     Penegasan tentang balasan, janji dan ancaman yang benar-benar terlaksana dalam Surat az-Zariyat ayat 1-6:
 “Demi (angin) yang menerbangkan debu dengan kuat. dan awan yang mengandung hujan, dan kapal-kapal yang berlayar dengan mudah, dan (malaikat-malaikat) yang membagi-bagi urusan. Sesungguhnya apa yang dijanjikan kepadamu pasti benar. dan Sesungguhnya (hari) pembalasan pasti terjadi”
5.      Keterangan tentang ihwal manusiaterdapat dalam Surat al-Lail ayat 1-4:
 “Demi malam apabila menutupi (cahaya siang) dan demi siang apabila terang benderang dan penciptaan laki-laki dan perempuan, sungguh usahamu beraneka ragam”

Di samping itu terdapat juga dalam al-Qur’an muqsam ‘alaih yang dihilangkan, di antaranya terdapat dalam ayat-ayat berikut:[20]
1.      Dalam Surat al- fajr ayat 1-6
2.      Dalam Surat al-Qiyamah ayat 3-4
Kebanyakan jawab qasam tidak disebutkan apabila sudah terdapat indikasi yang menunjukkan kepada muqsam ‘alaih, dapat pula dipahami bahwa qasam bertujuan untuk mengukuhkan dan mewujudkan muqsam ‘alaih.
d.      Shighat Qasam (fi’il qasam)
Dalam al-Qur’an ditemukan beberapa sighat qasam:[21]
1.      Dengan fi’il uqsimu atau yahlifu yang muta’addi dengan ba’, seperti yang terdapat dalam Surat an-Nahl ayat 38:
 “Mereka bersumpah dengan nama Allah dengan sumpahnya yang sungguh-sungguh: "Allah tidak akan akan membangkitkan orang yang mati". (tidak demikian), bahkan (pasti Allah akan membangkitnya), sebagai suatu janji yang benar dari Allah, akan tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui”

2.      Fi’il qasam yang dicukupkan dengan huruf qasam ba’, kemudian diganti dengan huruf waw (untuk isim zhahir dan lafaz Jalalah), dan ta’ (khusus untuk lafaz jalalah). Seperti yang terdapat dalam firman Allah dalam Surat al-lail ayat 1, dan Surat al-Anbiya’ ayat 57:
 “Demi Allah, Sesungguhnya aku akan melakukan tipu daya terhadap berhala-berhalamu sesudah kamu pergi meninggalkannya”(al-Anbiya’:57)

F.     Urgensi Qasam dalam al-Qur’an

Qasam dalam al-Qur’an bermuatan rahasia untuk menguatkan pesan-pesan al-Qur’an yang sampai kepada manusia terutama untuk orang yang masih ragu-ragu, menolak bahkan mengingkari kebenaran ajaran-ajaran al-Qur’an.
Ada tiga macam pola penggunaan kalimat berita dalam al-Qur’an, yaitu: ibtida’, thalabi, dan inkari.[22]
a.       Ibtida’(berita tanpa penguat), yaitu untuk orang yang netral dan wajar-wajar saja dalam menerima suatu berita, tidak ragu-ragu dan tidak mengingkarinya.
b.      Thalabi, yaitu untuk orang-orang yang ragu terhadap kebenaran suatu berita, sehingga berita yang disampaikan kepadanya perlu diberikan sedikit penguat yang disebut dengan kalimat thalabi atau taukid untuk meyakinkan dan menghilangkan keraguannya.
c.       Inkari, yaitu untuk orang-orang yang bersifat ingkar dan selalu menyangkal suatu berita, untuk kondisi seperti ini beritanya harus disertai dengan kalam inkari (diperkuat sesuai dengan kadar keingkarannya). Oleh karena itu Allah menggunakan kalimat sumpah dalam al-Qur’an, untuk menghilangkan keraguan, menegakkan hujjah dan menguatkan berita  terhadap orang-orang yang seperti ini.
G.    Kesimpulan dan Penutup
Dapat penulis simpulkan bahwa:
a.       Setiap sesuatu yang ada qasam dalam al-Qur’an merupakan suatu hal yang penting dan sangat perlu diperhatikan. 
b.       Qasam dalam al-Qur’an berfungsi untuk memperkuat sesuatu yang disampaikan dan menegakkan atau menyempurnakan hujjah (argumentasi).
c.        Qasam terbagi dua: Zahir dan Mudhmar.
d.       Unsur-Unsur Qasam: Muqsim, muqsam bih, muqsam ‘alaih, shighat qasam.
Demikianlah sekelumit tentang qasam dalam al-Qur’an yang bisa penulis paparkan, mudah-mudahan bisa bermanfa’at bagi kita semua. Penulis menerima kritik dan saran yang membangun dengan senang hati.

DAFTAR KEPUSTAKAAN
Al-Qatthan, Manna’, Mabahits fi ‘Ulum al-Qur’an, (Riyadh: Mansyurat al-Ashr al-Hadits, 1973)
Al-Qayyim, Ibn Al-Jauzi, at-Tibyan fi Aqsamil Qur’an, (Kairo: Maktabah al-Mutanabbi, tt)
Nasution, Hasan Mansur, Rahasia Sumpah Allah Dalam al-Qur’an, (Jakarta: Khazanah Baru, 2002)
Zaini, Hasan dan Radhiatul Hasnah, ‘Ulum al-Qur’an, (Batu Sangkar: STAIN Batu Sangkar Press, 2010)



[1] Hasan Mansur Nasution, Rahasia Sumpah Allah Dalam al-Qur’an, (Jakarta: Khazanah Baru, 2002), h. 3

[2] Ibid.
[3] Manna’ al-Qatthan, Mabahits fi Ulumil Qur’an, (Riyadh: Mansyurat al-Ashr al-Hadits, 1973), h. 290
[4] Hasan Zaini dan Radhiyatul Hasnah, ‘Ulum al-Qur’an, (Batu Sangkar: STAIN Batu Sangkar Press, 2010), h. 156
[5] Manna’ al-Qatthan, op.cit., h. 291
[6] Hasan Mansur Nasution, op.cit., h. 6
[7] Ibid, h. 9
[8] Ibid, h. 10
[9] Manna’ al-Qatthan, op.cit., h. 293
[10] Hasan Mansur Nasution, op.cit., h. 7
[11] Ibid, h. 8
[12] Hasan Zaini dan Radhiatul Hasnah, op.cit., h. 159
[13]Ibnu al-Qayyim al-Jauziyah, Tibyan fi Aqsamil Qur’an, (Kairo: al-Mutanabbi, tt), h. 7
[14] Hasan Mansur Nasution, op.cit.,,h. 12
[15] Ibid, h. 13
[16] Manna’ al-Qatthan, op.cit., h. 292
[17] Ibid.
[18] Hasan Mansur Nasution, op.cit., h.14
[19] Hasan Zaini dan Radhiatul Hasnah, op.cit., h.160
[20] Ibid.
[21] Manna’ al-Qatthan, op.cit., h. 291
[22] Hasan Zaini dan Radiatul Hasnah, op.cit., h. 162

Untuk Navigasi Lengkap Silahkan Kunjungi Peta Situs



Baca Juga:

Langganan Via Email
Copyright © | by: Me