BKPM Ajak Investor Asing Bangun Kawasan Industri Terintegrasi

Sumber: Sindonews 


Pemerintah melalui Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mendukung investor global yang berkomitmen membangun infrastruktur dan kawasan industri terintegrasi di Indonesia. Hal ini sejalan dengan komitmen BKPM menarik minat investor global guna mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia.


Deputi Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal BKPM Azhar Lubis menyambut baik kehadiran mitra asing di Indonesia sebagai salah satu upaya mencapai pertumbuhan ekonomi yang ditargetkan pemerintah.



"Untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi dibutuhkan beberapa hal, salah satunya investasi. Kita masih butuh banyak investasi dari perusahaan asing yang datang ke Indonesia. Ini bukan masalah sudah cukup atau belum tapi memang kita masih butuhkan karena kita tetap ingin tumbuh dan berkembang," ujar dia kepada media, Jakarta, Selasa (28/3/2017).



Menurutnya, tahun ini Indonesia memiliki target pertumbuhan ekonomi 5,2% dan akan menjadi 6,1% di tahun berikutnya. Kebutuhan investasi untuk mencapai target 6,1% diperkirakan sebesar Rp863 triliun.



Menurutnya, BKPM tidak hanya mencari investor yang tertarik berinvestasi, namun mereka berkomitmen menjadi mitra strategis Indonesia secara jangka panjang. Pemerintah juga mengedepankan pengalaman dan track record setiap investor.



"Kita kalau mengadakan promosi lebih kedepankan one on one meeting dengan menemui investor yang punya track record, berpengalaman, punya pendanaan kuat, dan sudah banyak melakukan kegiatan usaha di bidang yang kita tawarkan," imbuhnya. 



Sebelumnya, BKPM secara masif memasarkan potensi investasi daerah-daerah di Indonesia seperti menggelar Regional Investment Forum (RIF) di Nusa Dua, Bali guna menggaet calon investor dalam negeri maupun investor global. 



Dalam kegiatan itu, BKPM menghadirkan sejumlah pembicara utama seperti Duta Besar Indonesia untuk Persatuan Emirat Arab, serta perwakilan pelaku bisnis dan calon investor dari berbagai negara, antara lain Indonesia, Jepang, Persatuan Emirat Arab, Swedia, Singapura, Malaysia, India dan beberapa negara besar lain.



Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Industri Johnny Darmawan mengatakan, berharap pemerintah mendukung peningkatan jumlah kemitraan dengan pihak swasta dan investor global. 



Salah satunya dengan skema public private partnership (PPP). Cara ini, bisa mempercepat pembangunan kawasan industri, baik yang masuk program pembangunan 14 kawasan industri pemerintah maupun pengembangan kawasan industri lain.



"Ada beberapa hal yang perlu diperbaiki. Pemerintah bisa mencarikan solusi misalnya deregulasi dan debirokrasi untuk memudahkan investor global masuk atau BUMN yang ingin berinvestasi," ungkap Johnny.



Dia juga berharap pemerintah mendukung penuh jika ada investor global yang mengusung visi mengembangkan kawasan industri sekaligus membangun kota-kota industri baru yang mengintegrasikan pembangunan ekonomi dan sosial. 



Kota-kota industri baru ini harus berwawasan lingkungan dan dikembangkan secara holistik dengan turut mempertimbangkan potensi lokal untuk pengembangan komersil, area residensial, konektivitas infrastruktur transportasi dan penerapan teknologi.

Info penting lainnya tentang investor silahkan klik link berikut :



Untuk Navigasi Lengkap Silahkan Kunjungi Peta Situs



Baca Juga:

Langganan Via Email
Copyright © | by: Me